Thursday, June 16, 2016

Puasa dan kerja

Mulanya Ramadan sejak seminggu lalu menjadi satu sejarah baru untuk aku dan keluarga apabila inilah masanya pengurusan anak menjadi persoalan besar dalam kehidupan aku.

Tapi, aku bersyukur dengan kehadiran pertolongan Dia yang menggerakkan hati ramai orang untuk memberikan penyelesaian terbaik untuk aku.

Foto sebelum menaiki Helikopter Nuri tempoh hari


Tapi bila tibanya Ramadan, ramai antara kita mula mengeluh kerana membayangkan kesukaran serta cabaran yang perlu dihadapi semasa menjalani ibadah sambil meneruskan kelangsungan hidup melalui kerja.

Ya la, ada yang bekerja di tengah terik matahari, ada yang duduk sampai letih, dan ada yang terpaksa berlapar dek kerana banyak proses otak yang perlu diperah dalam menjayakan kerja yang diberikan.

Apa yang pasti, dalam ibadah yang diperintahkan Allah, bukan semuanya bertujuan untuk menyeksa hambanya.

Tuhan itu maha penyayang.

Sebab itulah diwujudkan beberapa rukhsah puasa atau pengecualian yang diberikan kepada golongan tertentu dalam menjalani ibadah yang wajib ditunaikan.

Contohnya, kalau ada individu yang terbabit dalam golongan ibu yang menyusukan bayi, mereka dibolehkan untuk tidak berpuasa sekiranya risau dengan kesihatan bayi yang disusuinya.

Maka dia dibolehkan untuk meninggalkan puasa.

Begitu juga untuk individu yang bermusafir atau traveller , mereka dibolehkan untuk berbuka sekiranya tidak dapat menahan diri lagi sebelum sampai waktu berbuka.

Kan best hidup ni. Tuhan dah susun yang terbaik untuk kita jalankan ibadah, kumpul pahala dan kumpul wang untuk kehidupan dunia.

Jadi, tak perlulah untuk kita mengeluh kalau berpuasa kan???

**Pesanan untuk diri sendiri, kawan-kawan dan anda semua! ;)

Sebarang komen amatlah dihargai.