Rabun warna vs rabun kehidupan

Perdebatan mengenai #TheDress minggu lepas banyak membuka mata orang ramai tentang kepentingan pengetahuan sains terutamanya dalam cabang Fizik.

Persoalan mengenai warna dress sama ada biru dan hitam ataupun putih dan emas membuktikan ada antara kita yang mempunyai pandangan yang berbeza berkenaan sesuatu perkara.

Akan tetapi itu sebenarnya hanyalah gimik pemasaran yang cuba diketengahkan pereka fesyen berkenaan agar produknya laris di pasaran.

Namun, aku mulai sedar bahawa ada orang di sekeliling aku yang hakikatnya mengalami masalah rabun warna (iaitu insan yang diciptakan tidak mampu melihat warna yang betul berbanding orang biasa).

Justeru, dalam kehidupan aku dapat bayangkan betapa pentingnya kita sentiasa berkongsi pengalaman dan kongsi kisah agar hidup kita cepat matang.

Kalau dalam kes rabun warna, kita takkan tau sapa yang mengalami masalah tersebut melainkan kita sendiri mengalaminya, ataupun orang terdekat dengan kita yang mengalami masalah tersebut.

Teringat satu quote yang dikongsikan menerusi timeline  di Twitter, "Semua manusia akan tua, tetapi bukan semua manusia akan matang".

Bagi aku, kematangan hanya akan berlaku apabila kita mengalami sendiri sesuatu situasi. Kalaupun kita tak mampu, tak dipilih ataupun tak terdaya mengalami sesuatu situasi, sekurang-kurangnya kita berkongsi pengalaman dengan orang yang mengalaminya agar kita tahu cara untuk deal sendiri dengan pengalaman terbabit.


0 comments:

Sebarang komen amatlah dihargai.