PIJAK, meMIJAK, dan terPIJAK

Bila manusia berdiri, maka dia akan MEMIJAK tanah. Mungkin kerana dirinya cukup BERKUASA dan mampu untuk berjalan dengan megah dan bangga. Tanah yang HINA itu dipijak dengan megah dan bangga walaupun dia sebenarnya menjadi TERAS dalam membolehkan manusia berdiri tegak.

Manusia juga sangat suka PIJAK lipas. Contohnya aku. Mungkin sebab lipas ini makhluk kenit yang seringkali mengganggu kawan-kawan yang takut lipas. Maka dengan kuasa yang ada pada aku yang besar dan kuat serta gagah, aku PIJAK saja lipas yang aku anggap tak berguna dan kotor itu. Kesian si lipas. Tiada dosa dia buat, tapi tetap kena pijak.
GAMBAR HIASAN

Namun demikian, TAHI ialah satu benda yang hina, keji dan kotor. Malah dalam Islam pon TAHI diberikan istilah sebagai NAJIS. Bunyi pon dah kotor. Tapi, manusia yang berjalan dengan megah dan bangga dengan kekauatan dan kuasa yang ada tadi pasti TERHINA dirinya apabila berjalan TERPIJAK TAHI. Maka manusia tadi perlu beristinjak untuk membersihkan TAHI yang telah DIPIJAK tadi.

Sepandai-pandai kita MEMIJAK di bumi ini, maka satu hari nanti kita akan TERHINA dengan kebanggaan yang kita PIJAK selama ni. Tak masa hidup, mungkin masa mayat kita dah terbujur nanti. Samada keadaan tu HINA atau tak, bergantung pada sehebat mana kita melangkah.

0 comments:

Sebarang komen amatlah dihargai.