Sentimental vs kata hati --> satu dilema.

Kurang pemahaman tentang percintaan sesama manusia membuatkan aku kekadang macma lupa akan diri aku ni sapa.Sebabnya, pada pendapat aku percintaan paling agung tetap cinta kepadaNya. Itu ilmu yang aku dapat berdasarkan pembacaan novel Faisal Tehrani bertajuk Tunggu Teduh Dulu. Namun, percintaan terhadap manusia juga penting kerana ini merupakan satu daripada ciptaan yang Allah berikan pada manusia agar cinta mencintai dan saling menyayangi antara manusia.Namun maksiat perlu kita elakkan dalam memastikan hubungan ini tidak menyesatkan pemikiran dan akidah kita.

Banyak orang yang aku jmpa. Ada yang menyesakkan nafas aku bila aku tengok. Ada juga yang mnyesakkan nafas bila aku kenali dengan lebih dekat. Keadaan ini berlaku bila perasaan suka terjadi kat seseorang. Aku jugak mungkin akan teringat kat orang tue bila lagu yang aku dengar menyebabkan aku teringat kat dia. Time tue aku rasa nak wat apa benda pun macam xjadi ja..

Tapi semuanya jadi berbelah bahagi dalam diri aku bila aku dah mula fikirkan cita-cita yang perlu aku kejar. Ini kata hati aku... Aku ada impian yang perlu aku kejar bagi memuaskan hati aku dan nak pastikan hidup aku kali ni berjaya.

Cumanya aku ni seorang yang sangat sentimental.. Kalo boleh semua benda nak aku rekodkan dan simpan sebagai kenangan dalam hidup aku. Xmau buang camtu ja apa saja kenangan yang aku lalui biarpun pahit untuk aku hadapi kenangan tue...Tapi mak aku jugak dah berjaya ajar aku untuk buang sesetengah perkara yang xperlu untuk disimpan sebagai kenangan.. Tapi kadang2 aku tetap  berdegil.

Kedegilan ni skarang dah memerangkap aku. Tak tau nak pilih yang mana satu. Impian atau cita-cita aku??? Mahupun pilihan untuk teruskan hubungan dengan dia???? Dilema ni memerlukan banyak idea di luar kebiasaan pemikiran aku yang sentiasa sempit nie...Adui....

2 comments:

  1. Berhenti berlari..
    kalau pun tak nak snggup menoleh ke belakang..
    rasanya sekurang2nya mengingati 'dia' sudah cukup..

    sekurang-kurangnya masih ada kenangan..
    biarlah wujud rasa degil..
    bukan kerana tidak mahu mengiyakan apa yang dirasa..

    bagi yo kedegilan yg 'ada' tu satu prsn yg jujur, yg lahir dari keikhlasan diri seseorg tu..prsn seseorg yg degil krn dirinya(sgt mghargai 'sesuatu'..)

    Tak ada salahnya tuk teruskan apa ja prsn tu..teruskan prsn tu sbg pdorong.Untuk di ingati bila terasa ingin merindu...kedegilan tu satu prsn yg indah bila dihayati..mbakar smgt bila bsedih, mbakar smgt bila hilang kekuatan, mbakar smgt bila diri kita memerlukan sesuatu dorongan...

    ReplyDelete
  2. kedegilan mgajar kita mengejar cita-cita..
    kdegilan jg membakar smgt dan diri krn diri kita tdk mahu melupakan sesuatu yg bernilai..
    paling pntg dirinya terdiri dlm golongan insan yg tahu mghargai org2 disekeliling.

    ReplyDelete

Sebarang komen amatlah dihargai.