Tuan rumah & tetamu.

Bila kita berada di rumah, apabila tibanya tetamu yang melawat, ataupun datang untuk tumpang rehat di rumah pasti kita sebagai orang Melayu akan melayan & meraikan tetamu dengan sebaiknya. Agak mustahil untuk berlaku sekiranya tetamu yang bertandang ke rumah kita tue tidak dilayan dengan baik ataupun dihalau dengan biadap. Malah wujud juga pepatah Melayu yang lebih kurang begini bunyinya "tetamu kekenyangan di rumah, anak mati kelaparan". Betapa di sini menunjukkan bahawa ada antara masyarakat Melayu yang memberikan layanan kepada tetamu sebaiknya sehinggakan kadang-kadang mengorbankan apa saja yang ada.

Namun begitu, kesabaran untuk tuan rumah ini juga ada batasnya. Bila tetamu yang bertandang meminta untuk perkara yang berlebihan, perkara yang tidak dapat dibayangkan boleh berlaku.

Realiti hari ini, bila kita diasak dengan banyak kisah pergeseran kaum terutamanya di Pulau Pinang sejak kebelakangan ini, telah menyebabkan kita terlupa dengan kontrak sosial yang telah dipersetujui oleh pemimpin terdahulu.Apa yang penting dengan keadaan semasa sekarang ini ialah kita perlu mengambil sikap lebih memahami dan menghormati antara satu sama lain. Biarpun perbuatan ini tidak mudah untuk kita ukur sejauh mana kefahaman dan sejauh mana hormatnya kita, tetapi ia perlu datang dari hari yang ikhlas. Janganlah kerana perbalahan pemimpin politik menyebabkan kita sebagai rakyat yang mengundi terus sengsara dengan provokasi yang cuba menyerang pemikiran kita.

Sekian.

0 comments:

Sebarang komen amatlah dihargai.