Serangan ke atas tuan tanah..

Cerita tuan tanah masih belum selesai. Keadaan sekarang semakin panas apabila waktu semakin singkat. tuan tanah asyik saja mencanangkan bahawa tanahnya masih berada di bawah kekuasaannya. Namun, ancaman tetap datang. Malah, ancaman tersebut bukanlah ancaman dari luar semata-mata, lebih dari itu. Ancaman dari pihak dalam sendiri pun telah menyebabkan tuan tanah ni semakin tertekan. Tidak nampak sedikit pun di mata tuan tanah kegusaran biar tekanan itu datang dari orang-orang yang sama kulit dengannya.

Cabaran itu semakin memuncak apabila anak muda yang tinggal di tanah tuan ini dah mula alpa dengan perjuangan yang sepatutnya mereke perjuangkan. Mereka telah diracuni dengan dakyah plurarisme yang menyebabkan ramai antara anak muda di tanah bertuah ini terkandas dan hanyut dengan fahaman yang memudaratkan ini. Pluralisme datang dengan senyap dan tidak kita sedari. Bila sudah sedar, ianya telah terlambat. Terlambat untuk diselamatkan. Apa yang tuan tanah lakukan untuk anak2 muda harapan di masa depan ni? Tiada apa. Yang ada hanyalah ratahan & kerakusan mengaut keuntungan yang sepatutnya diberikan untuk pembangunan anak-anak muda ini. Siapa yang wajar dipersalahkan?? Tuan tanah?? Anak muda yang lahir di tanah bertuah ini?

0 comments:

Sebarang komen amatlah dihargai.