Demokrasi terpimpin.

Asalamualaikum & salam sejahtera,

Pada jumaat lalu telah berlangsung hari pembuangan undi untuk Jawatankuasa Kebajikan Mahasiswa Kolej Kediaman (JAKMAS). Hanya 2 kolej sahaja yang terlibat dengan pertandingan pada kali ini iaitu kolej Anugerah Bestari(AB) & Kolej E. Dari segi peratusan yang keluar mengundi untuk kolej AB, 52% manakala bagi kolej E sebanyak 62%.
Dari sini kita dapat lihat betapa kesedaran mahasiswa untuk keluar mengundi memilih pemimpin mereka amatlah rendah. Biarpun begitu, saya sendiri sedikit kecewa apabila tiada pertandingan di Kolej Cemerlang Dinamik (CD). Ini kerana kolej CD telah lama & mungkin juga sejak kewujudan kolej ni langsung tiada pertandingan dalam pilihanraya JAKMAS. Bukanlah saya cuba untuk menyalahkan sesiapa dalam hal member peluang dalam mahasiswa untuk bertanding, namun, apabila mahasiswa tidak aktif ataupun tidak terlibat dengan aktiviti kemahasiswaan, tuduhan ke atas mahasiswa sangat menyedihkan.

Mahasiswa dituduh lesu, lemah, tidak reaktif teradap isu semasa & ada juga tuduhan keterlaluan yang menuduh mahasiswa kita sebagai lembap. Saya amat tidak setuju dengan segala pertuduhan sebegini. Ini kerana ramai mahasiswa yang amat berminat untuk menjalankan aktiviti mereka. Banyak idea kreatif yang cuba dikeluarkan oleh mahasiswa seolah-olah “disekat” dengan pelbagai pelbagai kaedah contohnya prosedur yang terlampau banyak. Mungkin juga wujud mahasiswa yang amat berminat untuk mencari pengalaman dalam bidang kepimpinan, namun, juga “disekat” untuk bertanding, kononnya “membahayakan” universiti. Inikah yang dikatakan demokrasi terpimpin???

Ataupun makna demokrasi terpimpin ni perlu merujuk kepada mahasiswa yang menjadi pemimpin yang asyik sahaja mengikut telunjuk pihak tertentu dalam memimpin “rakyat”nya? Perkara yang perlu ditekankan dalam demokrasi terpimpin ini ialah dengan membuka peluang seluasnya kepada mahasiswa dalam mencari pengalaman baru di bidang kepimpinan ini. Diharapkan perkara2 remeh tak perlu dibangkitkan dalam memilih pemimpin kita. Mahasiswa datang ke university untuk mencari pengalaman baru dan juga untuk universalize pemikiran. Bukanlah untuk menjadi hamba abdi kepada pihak berkepentingan. Dan bukan juga untuk dididik menjadi penyeleweng terhebat suatu hari nanti.

Semoga pilihanraya untuk MPP yang akan diadakan pada Oktober nanti akan menjadi pilihanraya yang lebih baik & tidaklah menjadi medan “sekatan” kepada mahasiswa yang berminat selagi syarat2 minimum dipenuhi.Sekian.
UMS
September 22, 2008
2

Comments

  1. hhaha
    too bad.
    if i got another year, i would run for mpp.
    =)

    its just luck and kesedaran yg lambat haha!
    serious lal... :P

    but everything happens for a reason kot! haha.

    "university untuk mencari pengalaman baru dan juga untuk universalize pemikiran"

    agree.
    betul apa ko ckp.
    i guess a few people should know that kan. well everyone la at least. bukan kita mau pndg 1 arah ja.

    basically. aku harap la sebagai warga ums, aku nak tgk juga SOMEONE step in sbg pemimpin yg bukan menjadi boot licker untuk "pihak tersebut".

    HAHA. *muka yakin...*

    ReplyDelete

Post a Comment

Sebarang komen amatlah dihargai.

Hebat!

Search

Popular Posts

Raya yang laju dan menderu....

Sawang yang terkumpul di blog ni semakin membimbangkan.  Terdapat banyak pos…

Upacara mengejar ayam menggunakan teknologi 'dron'

Kalau dah namanya ayam kampung, memang sukar untuk kita bermesra ataupun mendek…

Pertahankan keamanan yang kita ada!

Kisah kematian dua beranak ketika cuba merentas sempadan Mexico - Amerika Sya…

Maksud sebenar “belajar pandai-pandai supaya hidup senang”

Sejak kecil, kita kerap kali dipesan oleh mak bapa tentang kepentingan untuk be…