Puasa dan kerja

Mulanya Ramadan sejak seminggu lalu menjadi satu sejarah baru untuk aku dan keluarga apabila inilah masanya pengurusan anak menjadi persoalan besar dalam kehidupan aku.

Tapi, aku bersyukur dengan kehadiran pertolongan Dia yang menggerakkan hati ramai orang untuk memberikan penyelesaian terbaik untuk aku.

Foto sebelum menaiki Helikopter Nuri tempoh hari


Tapi bila tibanya Ramadan, ramai antara kita mula mengeluh kerana membayangkan kesukaran serta cabaran yang perlu dihadapi semasa menjalani ibadah sambil meneruskan kelangsungan hidup melalui kerja.

Ya la, ada yang bekerja di tengah terik matahari, ada yang duduk sampai letih, dan ada yang terpaksa berlapar dek kerana banyak proses otak yang perlu diperah dalam menjayakan kerja yang diberikan.

Apa yang pasti, dalam ibadah yang diperintahkan Allah, bukan semuanya bertujuan untuk menyeksa hambanya.

Tuhan itu maha penyayang.

Sebab itulah diwujudkan beberapa rukhsah puasa atau pengecualian yang diberikan kepada golongan tertentu dalam menjalani ibadah yang wajib ditunaikan.

Contohnya, kalau ada individu yang terbabit dalam golongan ibu yang menyusukan bayi, mereka dibolehkan untuk tidak berpuasa sekiranya risau dengan kesihatan bayi yang disusuinya.

Maka dia dibolehkan untuk meninggalkan puasa.

Begitu juga untuk individu yang bermusafir atau traveller , mereka dibolehkan untuk berbuka sekiranya tidak dapat menahan diri lagi sebelum sampai waktu berbuka.

Kan best hidup ni. Tuhan dah susun yang terbaik untuk kita jalankan ibadah, kumpul pahala dan kumpul wang untuk kehidupan dunia.

Jadi, tak perlulah untuk kita mengeluh kalau berpuasa kan???

**Pesanan untuk diri sendiri, kawan-kawan dan anda semua! ;)

Kerja ikhlas vs kerja menunjuk

Dalam bidang pekerjaan, semestinya penilaian kerja akan dibuat setahun sekali untuk mengetahui samada pekerja itu memenuhi KPI yang ditetapkan atau tidak.

Biasa la, kalau hidup zaman sekolah dulu, KPI kita bergantung kepada markah peperiksaan yang kita capai menerusi ujian tahunan atau ujian mengikut sem yang diberikan cikgu.

Keadaan jauh berbeza di tempat kerja apabila KPI ini dinilai mengikut 'job description' seseorang malah dibandingkan dengan keupayaan kita memenuhi keperluan yang digariskan syarikat.

Sebagai pekerja Muslim yang diajar untuk bekerja dengan penuh jujur, amanah dan ikhlas, membuat kerja seikhlas hati menjadi cabaran di masa kini.
Kerja untuk cari duit bukan senang
- Foto dari Instagram @HilalAzmi 

Bukan apa, makin ramai manusia yang kurang perhatian dan kasih sayang ibu bapa yang memerlukan perhatian boss di tempat kerja agar mereka boleh membuktikan kononnya mereka buat kerja dengan baik.

Lebih memburukkan keadaan, kepimpinan syarikat yang lemah menuntut pekerja yang menurut perintah kepimpinan yang 'maha bijak' ini sahaja akan dianggap membuat kerja dengan cemerlang.

Maka wujudlah berduyun-duyun kumpulan yang hanya kerja menunjuk kepada boss bahawa mereka sahaja yang bersusah payah sepenuh hati, setengah mati menjalankan tugas.

Apa yang terjadi kepada pekerja yang buat kerja ikhlas?

Ini yang sering menimbulkan persoalan di bidang pekerjaan kini.

Sebabnya, golongan yang bekerja seikhlas hati ini kerapkali menjadi mangsa 'keadilan' sistem yang diwujudkan oleh boss yang 'maha bijaksana' tadi.

Apabila tiba musim KPI untuk menentukan siapa yang bekerja lebih baik tahun lepas, maka pekerja yang bekerja ikhlas tadi akan diklasifikasikan sebagai GAGAL malah berada DI BAWAH KEMAHUAN boss.

Apakah ini ADIL?

Sah-sah laaaaa keadaan ini jadi tidak adil!

Orang yang kerja ikhlas tadi ni meletakkan sepenuh komitmen pada pekerjaan dengan kuliti serta produktiviti yang terbaik diletak dalam kategori paling teruk terus putus harapan.

Terasa dirinya tidak dihargai, malah lebih sedih lagi, mereka terpaksa diberi notis 24 jam untuk berhenti dari syarikat.

Malangnya hidup kerja ikhlas apabila dianiaya begini.

Apa pulak jadinya pada si pekerja yang menunjuk?

Biasa la, dia dah penuhi kehendak serta keinginan boss, kategorinya secara automatik menjadi pekerja cemerlang yang lantas dinaikkan pangkat.

Sudah berada pada pangkat yang tinggi, hidung mula tinggi, budi bahasa mulai menghilang secara drastik.

Kawan-kawan yang kononnya dulu sehidup semati, 'comolot' kata orang, terus dipandang hina, keji dan tahi.

Iri hati terus bertambah malah memberi tips yang hebat untuk jadi sama cemerlang dengannya.

"Hang kena tunjuk sikit kat boss yang hang ni buat kerja. Respon kat Group Whatsapp agar boss nampak! Respon kat email dengan cara "reply to all"... Macam tu baru hang nampak pandai dan akan dihargai.. Menunjuk tu kena ada" - pesan pekerja cemerlang tahun 2015

Akhirnya jadi apa?

Pada akhirnya, pusingan ini akan berterusan sehinggalah kesemua pekerja ikhlas ini berhenti kerja, dan syarikat yang hebat yang gah di mata masyarakat akan terus dipenuhi dengan kumpulan manusia yang sifatnya kanibal!

Bunuh, makan dan cincang orang yang tidak mahu puja orang berpangkat.

Dari situ, kiamat akan bermula!

Menanti saat berubah status

Sepanjang beberapa bulan kebelakangan ni memang aku jadi susah sikit nak mengupdate blog aku nih.

Sedar-sedar dah dekat sebulan lebih... Eh! 2 bulan!



Ini semua aku salahkan situasi! Kerja yang menimbun, kerja rumah, kerja awani dan beberapa kerja tolong kawan-kawan yang menyebabkan aku kurang beri perhatian pada blog ni.

Ok.. Maafkan aku sebab leka dengan tanggungjawab di blog ni. Jadi, hari ini aku cuma nak kongsi satu pengalaman berubah status lagi.

Kalau tahun lepas, aku berubah status daripada seorang anak bujang kepada seorang lelaki yang dah berkahwin!

Untuk tahun ni, aku inshaallah akan bergelar seorang bapa! Ya betoi!!!

Aku akan dapat anak!!!!!

Waw!!  memang mendebarkan.

Sekarang ni dah masuk 37 minggu 1 hari baby dalam kandungan....

A photo posted by Hilal Azmi (@hilalazmi) on

Sampai malam-malam pun susah nak tidur bila memikirkan bila agaknya anak aku ni nak keluar?

Haih....

Tunggu ja la dulu... Nanti aku update lagi...

Menikmati ATV di Pulau Pangkor!


Baru-baru ni, aku saja melepak di Pulau Pangkor sempena sambutan ulangtahun pertama aku dan isteri.

Jadi, sepanjang sesi 'berehat' di Pulau Pangkor, banyak masa kami habiskan dengan makan dan jalan-jalan sekitar pulau yang memang sentiasa menjadi perhatian ramai di kala cuti sekolah.

Paling best, bila cuti ni, aku pulak diberi penghormatan untuk mencuba track baru ATV di Bukit Pangkor atau orang Pangkor panggil 'Pangkor Hill".

Trek yang memakan masa hampir 20 minit dalam hutan tropika ni memberikan pengalaman yang menarik untuk sesiapa saja yang mahu mencubanya.

Kebetulan aku stay kat Nipah Guesthouse yang memang sesuai untuk percutian rehat-rehat di sini. 

Layankan video yang aku buat ni masa pengalaman menikmati ATV di Pulau Pangkor.



Cara nak seru ikan paus di laut.

Ikan paus merupakan ikan dari jenis mamalia yang boleh 'diseru' manusia dengan cara memanggilnya dengan bunyi tertentu.

Ini kerana ikan paus berkeupayaan untuk mengeluarkan bunyi sehingga 126 desibel (db) yang membolehkan mereka berkomunikasi sesama sendiri pada jarak yang amat jauh..

Bagi aku, ikan paus ni sangat unik sifatnya sebab dia sejenis ikan, yang ada banyak perkara yang boleh dipelajari manusia.

Ditambah pula dengan kehadirannya dalam kumpulan mamalia yang sama seperti manusia, teknik komunikasi yang digunakan ikan paus amat menarik perhatian.

Video cara nak seru ikan paus di laut antara perkongsian yang best untuk dinikmati sebab kaedah komunikasi yang diamalkan ikan paus ini sangat menarik.




Jadi, bunyi yang digunakan  kumpulan orkestra ni juga digelar sebagai "lagu ikan paus" atau the whale song yang berjaya menarik perhatian ikan paus di lautan.


Pengalaman ikuti Himpunan #BantahTPPA

Semalam diadakan Perhimpunan #BantahTPPA yang diadakan di Padang Merbok, KL.

Sebagai salah seorang petugas media, aku diberi tanggungjawab untuk memberikan perkembangan terkini berkaitan perhimpunan tu.

Bagi aku, perhimpunan ni agak jelas dari segi mesej yang nak disampaikan.

Tapi, aku pelik jugak.. Kenapa colour tshirt yang dipakai kebanyakan peserta HIJAU?

Mungkin jugak perhimpunan ni dianjurkan pihak PAS, sebab tu la kot dia jadi kaler hijau...Hahhaa...

Banyak jugak perkara baru yang aku mula faham dengan perhimpunan kali ni. Salah satu perkara baru bagi aku ialah kebanyakan pemuda yang join himpunan kali ni memang terer dalam bidang masing-masing.

So, kebanyakan mesej yang ditonjolkan menerusi poster dan plakad masing-masing memang padu dan tepat.

Yang pasti, cuaca masa perhimpunan kali ni hangat kaw kaw! Memang legam aku..

Nah, layankan bahan yang sempat aku rakamkan untuk perkongsian..


4:50PM cuaca mula mendung di Padang Merbok... #BantahTPPA @501Awani pic.twitter.com/Ssnx4ahylu