Wednesday, October 29, 2014

Tampil ANEH dengan penuh yakin

Diperhatikan dan memerhatikan banyak memberi kesan kepada aktiviti kehidupan seseorang. Hal ini menjadi lebih dahsyat dan menggerunkan apabila kita kerap ditegur akibat fesyen pakaian kita yang tidak selari dengan kehendak semasa.

Aku kerap menjadi mangsa keadaan kononnya jenis pakaian yang aku kenakan tidak menampilkan kredibiliti serta jenama yang aku cuba perkenalkan kepada industri penyiaran. Malah, cikgu (yang memberi tunjuk ajar dalam dunia penyiaran) ni selalu memarahi aku akan taste aku yang amatlah berjiwa rempit.

Aku amat terharu dengan kritikan beliau sehinggakan ada satu masa dan situasi aku diminta berdiri dalam kelas dan apa yang aku kenakan pada hari terbabit dipersoal dengan penuh sinikal. Aku tetap yakin dengan penampilan yang aku bawa pada hari terbabit malah cuba memenuhi kriteria yang beliau gariskan pada awal semester.

Syukurlah aku senantiasa melihat ke depan menerusi manusia hebat yang sememangnya berjiwa muda malah berimpak global seperti Mark Zuckerberg.

Beliau kerap dikritik akibat selera fesyen keanak-anakan yang selalu dibawanya ketika berada di pejabat. Biarpun beliau sebenarnya mengalami masalah buta warna merah dan hijau, tshirt kolar bulat kelabu antara yang paling sinonim dengan Zuckerberg.

Tidak kurang dengan itu, Zuckerberg lebih selesa mengenakannya dengan  jaket hoodie bagi menjimatkan waktu paginya di rumah.

Penampilan yang aneh bagi pemilik syarikat jutaan dollar ini terus menjadi bualan ramai. Bagi si tegar fesyen, dia memang aneh. Hakikatnya, kebijaksanaan yang ada pada Zuckerberg terus menaikkan reputasi serta kredibilitinya di mata generasi baru yang mahukan kebebasan. Malah, Zuckerberg juga berjaya menonjolkan tabiat baik orang muda untuk menghormati kod pakaian mengikut situasi dan tempat hingga melonjak naik kredibiliti serta keyakinan pelabur untuk syarikatnya.




Monday, October 13, 2014

PT3 lagi senang dari PMR??

Pentaksiran Tingkatan 3 (PT3) menjadi pengganti kepada Penilaian Menengah Rendah (PMR) yang bermula tahun ini yang mana ada 453,413 calon perintis sistem baharu ini.

Tadi aku ditugaskan untuk mengenalpasti reaksi calon PT3 serta reaksi waris pelajar berkaitan hari pertama ujian bertulis untuk PT3.



Kebanyakan waris yang ditemui amat risau dengan sistem baru ini. Rata-rata mereka tidak dapat meneka pentaksiran mahupun pemarkahan yang digunapakai untuk PT3. Ya la, aku setuju kerana dengan sistem sebelum ini yang lebih berorientasikan peperiksaan menyebabkan pelajar agak tertekan menjelang hari peperiksaan sebenar.

Tapi kalo ni, pelajar tampak lebih tenang dan kurang tertekan dengan ujian bertulis yang diadakan. Kata mereka, setiap topik yang diajar akan melalui proses ulangkaji secara berterusan bersama guru. Cuma mereka sedikit penat dengan kertas kerja yang perlu disiapkan dalam memenuhi pemarkahan dalam PT3.

Selain itu, jumlah soalan yang perlu dijawab juga lebih sedikit berbanding PMR cuma pemberat markahnya yang lebih.

Namun ada antara waris yang risau dengan intergriti pemarkahan yg diberi kepada guru kerna risau favouritisme cikgu akan mengurangkan prestasi murid.

Tapi itu semua hanya reaksi mereka. Kita nantikan keputusannya nanti. Semoga kejayaan diperoleh calon-calon PT3!!

Sunday, October 12, 2014

Sorry Lal, mak masak tak sedap

"Sorry Lal, mak masak tak sedap sangat hari ni.." Keluh mak pada aku tatkala aku menengok mata beliau ketika sibuk cuci pinggan di dapur.


Mak aku ni memang dahsyat. Sentiasa usaha untuk bagi yang terbaik untuk anak-anaknya biarpun beliau hanyalah surirumah sepenuh masa saja. Baginya, tak dapat penuhi hal kesukaan anaknya, beliau dah mula rasa bersalah.

Tapi itu naluri yang ada pada mana-mana mak pun di dunia ni. Aku yakin, bukan mak aku saja yang ada naluri macam ni.

Tapi, bila mak mengeluh macam tu kat aku, kepala aku berlegar. Apa jenis jawapan yang paling baik dan tidak menyebabkan mak sentap dengan jawapan.

Jawapan klise seorang anak "tak pa mak, nanti bleh masak lagi.. Yang ni nanti Lal perabih jugak.." 

Tapi, jawapan tu seolah-olah mengkehendakkan mak untuk lebih gigih masak dengan penuh kasih sayang ikut resipi yang memenuhi selera anak dia. Betoi dak? Jadi aku kena pikir jawapan lain untuk pastikan mak tak rasa bersalah.

Jadi, jawapan aku bila mak dengan penuh sedih mengatakan seperti statement di atas...

"Tak pa mak.. Lal syukur masih ada mak nak masak.. Bukan semua orang ada mak mcm Lal ada..."


Friday, October 10, 2014

Siaran langsung pembentangan Bajet 2015

Pembentangan Bajet oleh Menteri Kewangan sentiasa dinantikan rakyat untuk mengenalpasti rancang an penyaluran wang kerajaan untuk kepentingan rakyat.

Ramai juga yang sibuk menantikan pengumuman bajet ini yang bertujuan menantikan BERITA GEMBIRA dari pihak kerajaan.

Apa harapan aku secara peribadi berkaitan Bajet 2015?

1. Jika kerajaan bercadang menambahbaik perkhidmatan awam, pastikan wang yang disalurkan terus ke sasaran tanpa di'cukai' oleh penjawat awam. Dengan isu rasuah yang kian mendapat perhatian biarlah RM1juta yang diperuntukkan disalur sepenuhnya kepada kumpulan sasar pada nilai yang sama.

2. Inisiatif pembelian rumah untuk rakyat Malaysia. Bukan inisiatif untuk orang luar beli rumah tinggal di Malaysia.

3. Peluang pekerjaan yang menarik untuk graduan yang semakin ramai dan mahukan cabaran dalam dunia pekerjaaa .

4. Tangguhkan lagi perlaksanaan GST! Bagi aku masih ramai yang tak faham sepenuhnya perlaksanaan GST terutamanya para pemanipulasi pasaran. Mereka pasti guna alasan GST untuk menaikkan harga barang.

Contohnya, kalaupun perlaksanaan GST dibuat, harga roti canai sepatutnya tidak bertambah memandangkan kesemua bahan untuk membuat roti canai ialah bahan yang dikenakan GST pada KADAR SIFAR seperti tepung, minyak masak.

Itu hanya harapan orang picisan macam aku. Ada jutaan harapan lain dari pelbagai sektor. Rakyat juga harus faham bahawa bukan semua perkara boleh dipenuhi oleh kerajaan.



Yang penting, ikuti Astro Awani di saluran 501 untuk perkembangan terkini serta perbincangan komprehensif untuk Bajet 2015 yang juga boleh diikuti secara live streaming PERCUMA di www.astroawani.com


Monday, October 6, 2014

Genetik sukan boleh diwarisi anak

Abah aku merupakan seorang yang hebat dalam apa jua sukan. Baik bola sepak, takraw, badminton, olahraga, bola tampar dan macam-macam lagi.

Oleh yang demikian sepanjang aku dibesarkan memang aku kerap kali dibawa ikut ke padang bola dan pelbagai lokasi sukan lain. Dari segi jiwa, memang aku suka untuk mengikuti perkembangan sukan tanah air.

Bakat sukan tu sebenarnya boleh diwarisi. Malangnya bakat tu tidak jatuh kepada aku. Biarpun minat mendalam untuk menjadi atlet mana-mana jenis sukan tu ada, tapi memang aku tak layak sebab bakat dalam sukan memang kurang. Kebanyakan sukan yang aku babitkan diri biasanya memang sekadar suka-suka.


Maka beruntung adik lelaki aku, Hizam yang mewarisi bakat sukan yang ada pada abah. Segala jenis sukan yang abah main memang dia pon berbakat. Apa jadi kat aku??

Tengok dan enjoy saja bila tengok depa bermain sukan.

Ni macam malam tadi. Depa dua dok lawan snooker. Aku hanya layak main 2 set pertama ja. Lepas tu, depa bertarung la dua beranak. 

Takpa, bakat lain abah memang aku warisi dengan baik. Juga campoq sikit dengan kehebatan mak aku dalam hal marketing. Hehehe..

Wednesday, October 1, 2014

Duduk KL ni membazir??

Sejak mendapat cuti sakit yang panjang beberapa minggu lepas, aku turut dihubungi beberapa sahabat lama yang belajar ketika di peringkat sekolah menengah dulu. Ramai di antara mereka yang kini sudah menjadi golongan profesional yang sudah banyak menyumbang kepada negara. 

Kami berkongsi pelbagai rasa dan pengalaman, ya la... Ada antara mereka ni tak pernah dihubungi langsung sejak melepasi tingkatan 5 dulu.

Aku sendiri berkongsi pengalaman bagaimana semangat untuk teruskan hidup di kota metropolitan yang penuh rencam seperti Kuala Lumpur.



Salah satu hal yang mengejutkan aku, sahabat lama ini ada berkongsikan rasa mengenai kehidupan di Kuala Lumpur. Bagi dia, dalam beberapa tahun lagi dia akan kembali ke kampung halaman di utara Semenanjung untuk meneruskan karier serta kehidupan bersama keluarganya. Dia merasakan kehidupan di KL ni banyak MEMBAZIR MASA terutamanya di atas jalan.

Semalaman aku berfikir mengenai kata-kata beliau. Ada benarnya, jika kita kerja waktu pejabat 9 pagi hingga 6 petang, sekurang-kurangnya warga kota terpaksa menghabiskan masa di jalan raya selama sejam. Bayangkan setiap hari sekurang-kurangnya 2 jam masa dihabiskan di jalan raya. Itu belum dikora dengan kesesakan luar biasa yang hampir setiap hari berlaku.

Dan bayangkan jika anak dibesarkan di ibukota yang kerapkali sesak ini, 60jam sebulan atau lebih 2 hari anak kita dibesarkan hanya dalam kenderaan...

Hurm.... Itu cabaran hidup di kota. Masing-masing ada pendapat sendiri yang penting jangan pernah jemu untuk berjuang demi kebaikan.