Aku dan cikgu

Sejak kecil, aku sentiasa diminta oleh mak dan abah untuk menghormati cikgu yang pernah mengajar aku.

Bermula daripada tadika, hubungan erat aku dengan cikgu (ketika itu) sampai tahap aku kena marah dengan suami cikgu tadika aku sebab aku selalu call cikgu aku untuk sembang hal kat sekolah.

Aku sendiri pon pelik dengan perangai aku masa tu.. Tapi itu antara permulaan hubungan erat aku dengan cikgu kat sekolah.

Bila masuk saja sekolah rendah, iaitu di Sekolah Kebangsaan Seberang Jaya 2, di situ aku mula membesar dan macam-macam akal datang dan membentuk peribadi aku sekarang.

Mula dengan pasukan nasyid yang diajar oleh Guru Besar, sampailah ustazah yang jadi personal trainer aku untuk pertandingan Tilawah Peringkat Daerah semuanya aku akrab seolah-olah mereka tu mak sedara aku.

Pernah juga timbul rasa dendam dengan Cikgu Muzik aku, nama dia Cikgu Jasni sebab dia ni pernah tampar aku masa darjah 3 akibat salah rentak lagu boria yang dia ajar. Yang menimbulkan sakit hati aku masa tu, dia mengajar aku depan budak darjah 2, dan dia bubuh penampar di depan kelas sambil disaksikan Guru Besar yg bertindak sebagai pemain muzik masa tu. sambil nangis aku nyanyi boria depan bebudak darjah 2 tu dan jugak Guru Besar sekolah. Marah dan dendam takat tu ja la.. Bagi aku, yang penting aku enjoy nyanyi masa tu...

Tadak la pulak aku nak p cari kereta cikgu muzik tadi dan aku pecahkan cermin. Sebab aku tau, abah akan backup cikgu memandangkan dia dah bagi lesen besar kat cikgu2 untuk pukul aku utk mengajar, jgn smpai luka dan cacat.

Itu kisah sekolah rendah..

Mai sekolah menengah, dok kat asrama.. Cikgu ni jugak la warden asrama (pada kebiasaannya). Justeru itu, tumbesaran di usia remaja memang banyak dihabiskan dengan cikgu-cikgu kat sini.

Bagi aku pulak, setiap pesanan (yang tidak melibatkan silibus formal) itu yang akan aku ingat. Malah sampai sekarang memang ajaran itu yang membantu aku untuk membuat keputusan di ketika alam dewasa menjengah diri ini.

So, cikgu dan warden asrama ni jugak menjadi insan penting yang membentuk sahsiah dan peribadi aku. Sebab diorang ni selalu share kisah hidup dan kesusahan yang dialami.. Tu yang aku kagum..

Ini ketika aku kacau cikgu Asleenda tengah touch up uk amek gamba - GAMBAR HIASAN 

Maka dengan sebab itu, Hari Guru menjadi tarikh penting dalam hidup aku. Kalaupun aku terlalu sengkek tadak duit untuk belikan hadiah, aku akan pastikan setiap satu cikgu atau insan yang pernah ajar aku untuk mematangkan diri, aku ucap selamat hari guru kat mereka melalui SMS..

Mungkin ada antara cikgu aku yang telah pergi menemui Tuhan, doa dan AlFatihah buat mereka. Dan aku harapkan hubungan erat ini diteruskan selamanya kerana mereka akan sentiasa memerhati dan merindui kita walau di mana kita berada.

Selamat Hari Guru buat semua warga pendidik.

Dakwat kekal yang teramatlah kekal

Pilihanraya Kecil Permatang Pauh yang berlangsung minggu lepas menyaksikan majoriti pengundi di parlimen ini memilih Datuk Seri Dr Wan Azizah sebagai wakil ke parlimen.



Seperti yang orang semua ketahui memang banyak isu timbul ketika proses kempen dan pembuangan undi berlangsung.

Situasi biasa untuk penduduk di kawasan Parlimen Permatang Pauh ialah berlakunya perang mulut dan caci mencaci di kalangan penyokong tegar parti tertentu.

Jangan terkejut, kerana suasana yang disebutkan tadi kekal sejak 1998 lagi.

Paling menyedihkan, ada di kalangan ahli keluarga seolah putus saudara akibat ideologi politik yang berbeza.

Namun, pasak ideologi yang tertanam dalam diri pengundi di Permatang Pauh masih kekal biar apa jua isu yang ditimbulkan mana-mana pihak dalam menarik sokongan.

Begitu juga dengan dakwat kekal yang digunapakai dalam Pilihanraya Kecil kali ini.

Biarpun sudah seminggu, ia masih utuh melekat di jari...

Mariah si bakat muda yang hebat

Ketika penamaan calon untuk Pilihanraya Kecil Permatang Pauh bulan lepas, aku digandingkan dengan seorang budak muda yang mula bersama keluarga Awani beberapa bulan lalu, nama dia Mariah Ahmad.



Masa tu, aku sendiri agak berdebar kerana itu kali pertama aku diminta untuk lead pasukan Awani dalam liputan untuk hal besar seperi Pilihanraya Kecil Permatang Pauh.

Sepanjang bekerja dengan Mariah, aku sangat suka sebab dia sentiasa bertukar idea dengan aku untuk membolehkan kami memberikan liputan terbaik sepanjang proses penamaan calon berlangsung.

Orangnya sangat pemalu tetapi berani untuk mencuba dan suka redah apa saja biarpun dia sendiri tampak takut dengan apa yang dia cuba teroka.

Itu adalah sumber utama dalam meningkatkan keupayaan dalam kemahiran mendapatkan berita dan juga menulis berita yang baik.

Balik saja daripada penamaan calon, Mariah diberi peluang untuk ke Nepal dalam misi bantuan bersama Mercy Malaysia kepada Mangsa Gempa Bumi di sana.

Semalam, Mariah sendiri berhadapan situasi cemas apabila gegaran susulan berlaku dan laporan ketika kejadian berlaku dirakamkan Mariah dan dihantar ke bilik berita.

Laporan eksklusif ini paling aku kagumi setakat ni sebab bukan senang wartawan nak hadapi sendiri situasi cemas di lokasi bencana.

Ketika ini, Mariah masih berada di Nepal menjadi solo-journalist Awani di sana.

Mari kia doakan moga dia selamat dan dapat bagi laporan yang menarik untuk kita tontoni. 

Cari wakil rakyat pandai buat 'roti canai terbang'

Di Pasar Awam Taman Samagagah atau lebih dikenali sebagai Market Permatang Pauh, terdapat banyak gerai makanan yang menyediakan juadah makan pagi, namun yang paling mendapat perhatian kebanyakan penduduk di kawasan setempat ialah roti canai terbang.

Pemiliknya, Azhar Ahmad, 46, sudah berniaga di tapak itu sejak lebih 17 tahun lalu dan dikenali hampir seluruh penduduk di Permatang Pauh sendiri.

Roti canai terbangnya seperti ada ramuan rahsia yang membuatkan pelanggannya tetap menunggu walaupun hujan atau panas.

Azhar menjelaskan semuanya biasa sahaja, cara menguli dan persediaannya sama seperti peniaga roti canai lain namun mungkin cara canainya agak berbeza.

"Apabila saya 'menerbangkan' roti canai ini, itu menjadikan roti canai ini lain dari biasa.

"Pelanggan akan memberi komen positif dan kagum dengan cara saya mencanai, peniaga ubat di sebelah gerai ini selalu memberi komentar seperti pengulas sukan bola sepak.

Baca selanjutnya di AstroAwani.com

Impian terbang bersama drone

Keinginan aku untuk membawa shot dan dimensi baru dalam penyampaian berita sentiasa menyebabkan aku rasa tertekan bila melihat hasil kerja orang.

Aku teringin untuk terbangkan drone dan menjadikan visual itu sebagai bahan penting dalam persembahan kerja aku.

Dalam kejadian gempa bumi yang melanda Nepal baru-baru ini, aku mula faham, betapa pentingnya drone untuk membawa kita ke pemandangan yang memang tak dapat diakses melalui jalan darat.

Mana nak beli drone ni?




This haunting drone footage by local journalist Kishor Rana captures the devastation of Kathmandu, Nepal.
Posted by Channel 4 News on Monday, April 27, 2015

Tips kawal debaran di depan kamera

Setiap kali aku buat kerja, banyak orang akan datang dan komen kat aku, "alaaa senang la hang dok depan kamera tu, hang dah biasa!"

Bagi, aku, debaran tetap ada SETIAP KALI berada di depan kamera, sebabnya, setiap patah perkataan yang dikeluarkan melalui kamera itu akan menjadi bahan untuk penonton sembang sebaik sahaja mereka menonton kewujudan aku di tv.

Setiap kali aku nak buat keja tu la fikiran aku meracau dan jiwa jadi menggelabah. Tapi.... Nak tenangkan diri tu yang paling dahsyat untuk aku kawal.

Begitu juga dengan kebanyakan orang yang aku jumpa untuk temuramah, terutamanya dalam hal mendapatkan pendapat atau pandangan mereka tentang sesuatu. Sebagai rakyat marhaen yang tidak punya kuasa atau akses kepada pimpinan tertinggi, inilah waktu terbaik untuk bercakap dan memberikan pandangan (asalkan tidak mencarut ataupun memaki hamun di depan kamera).

Tapi.... kebanyakan kita selalu mengalami debaran atau getaq kata orang Utara.

Jadi, macam mana nak kawal debaran ketika bercakap / membentangkan sesuatu?

Tak susah, sebabnya aku selalu menerima debaran ini sebagai peluang untuk aku kawal diri dari terus mengarut tanpa fakta yang disahkan. Jadi, untuk kawal debaran ni, aku gunakan 3 tips ini demi memastikan rupabentuk diri tak nampak macam getaq teruk nak mampuih bila menyampaikan maklumat di depan kamera.

1. Bernafas secara normal malah, kawal nafas anda agar diri anda menjadi tenang.
Situasi ini penting kerana apabila kita berdebar, hormon adrenalin akan merembes keluar yang mengakibatkan degupan jantung menjadi semakin kencang. Justeru, dengan teknik pernafasan yang normal (yakni seperti tiada apa-apa berlaku) ini akan menjadikan anda tenang untuk berfikir.

2. Susun point isi penyampaian anda dengan cermat dan tertib.
Ini jugak penting kerana kita hanya ada masa kurang daripada 3 minit untuk bercakap dan kena pastikan ayat yang dikeluarkan lengkap dengan isi dan fakta yang jelas. Prinsipnya, kita kena faham dulu baru orang lain boleh faham apa yang kita nak sampaikan.

3. Baca doa tenangkan diri dan doa moga Tuhan lancarkan pemikiran dan lidah kita untuk bercakap.
Manusia dan Tuhan takkan dapat terpisah. Justeru, permintaan dariNya mampu memudahkan kawalan situasi di samping kawalan pemikiran demi kelancaran penyampaian.

Mungkin itu tips sementara waktu yang boleh aku kongsikan.

Cabaran aku lepas ni banyak lagi.. Insyaallah ada peluang aku share mana yang mampu.. Jadi, aku kongsikan situasi aku getaq truk masa keja... :(