Wednesday, October 1, 2014

Duduk KL ni membazir??

Sejak mendapat cuti sakit yang panjang beberapa minggu lepas, aku turut dihubungi beberapa sahabat lama yang belajar ketika di peringkat sekolah menengah dulu. Ramai di antara mereka yang kini sudah menjadi golongan profesional yang sudah banyak menyumbang kepada negara. 

Kami berkongsi pelbagai rasa dan pengalaman, ya la... Ada antara mereka ni tak pernah dihubungi langsung sejak melepasi tingkatan 5 dulu.

Aku sendiri berkongsi pengalaman bagaimana semangat untuk teruskan hidup di kota metropolitan yang penuh rencam seperti Kuala Lumpur.



Salah satu hal yang mengejutkan aku, sahabat lama ini ada berkongsikan rasa mengenai kehidupan di Kuala Lumpur. Bagi dia, dalam beberapa tahun lagi dia akan kembali ke kampung halaman di utara Semenanjung untuk meneruskan karier serta kehidupan bersama keluarganya. Dia merasakan kehidupan di KL ni banyak MEMBAZIR MASA terutamanya di atas jalan.

Semalaman aku berfikir mengenai kata-kata beliau. Ada benarnya, jika kita kerja waktu pejabat 9 pagi hingga 6 petang, sekurang-kurangnya warga kota terpaksa menghabiskan masa di jalan raya selama sejam. Bayangkan setiap hari sekurang-kurangnya 2 jam masa dihabiskan di jalan raya. Itu belum dikora dengan kesesakan luar biasa yang hampir setiap hari berlaku.

Dan bayangkan jika anak dibesarkan di ibukota yang kerapkali sesak ini, 60jam sebulan atau lebih 2 hari anak kita dibesarkan hanya dalam kenderaan...

Hurm.... Itu cabaran hidup di kota. Masing-masing ada pendapat sendiri yang penting jangan pernah jemu untuk berjuang demi kebaikan.

Tuesday, September 30, 2014

Jangan takut pada KOMITMEN!

Ketika menonton teater "Neoromantik" di Damansara Performing Arts Centre baru-baru ni, ada satu baris skrip yang menggoncang sanubari aku.



"Lelaki/wanita bukan tak suka pada hubungan cinta, tetapi satu perkara paling celaka yang sukar untuk diteruskan dalam perhubungan ialah KOMITMEN! Dan KOMITMEN inilah hal yang kerap menjadikan perhubungan selalu terganggu.."

Begitulah lebih kurang bunyiknya skrip tu. Tapi aku ada sikit setuju dengan hal komitmen yang perlu diselami bila jiwa saling berhubung ni.

Bagi aku komitmen tu sejenis maintainance untuk kelangsungan perhubungan. Ia membawa maksud aktiviti yang boleh dibuat untuk menyemarakkan rasa cinta dan kasih sesama sendiri.

Apakah kita perlu takut pada komitmen?

Tak perlu takut sebab komitmen ni sejenis proses menambah rasa cinta dan kasih lantas ia akan memenuhi jiwa yang pada akhirnya dinikmati melalui rasa bahagia.

Namun, komitmen itu mungkin berbeza mengikut jenis dan spesis manusia yang kita berhubung. Malah tidak keterlaluan juga komitmen yang harus diberi itu turut bergantung kepada tahap matang pasangan anda.

Macam jugak kita dengan Tuhan. Sebab tu Tuhan wujudkan sejenis aktiviti yang perlukan komitmen hambanya (iaitu manusia) melalui ibadat mereka (seperti solat, puasa dll) untuk menjadikan rasa dekat, sayang dan kasih pada Tuhan berkekalan. Kesannya? Tuhan akan sentiasa mendorong kita untuk mudah berurusan mahupun menjalani kehidupan yang kian mencabar.

**sesetengah org macam aku ni, makan roti pisang pon dah cukup membahagiakan... Hehe

Friday, September 19, 2014

Apabila kita menjadi HAMBA BANK

Sejak bergraduan, ramai yang mula mengimpikan untuk memiliki sesuatu yang telah lama mereka idamkan. Antaranya kereta, rumah, isteri dan bermacam-macam lagi.
Jual kuih pon mampu mempelbagaikan pendapatan - HIASAN

Justeru itu, ramai graduan diberi peluang melalui pelbagai jenis skim pembiayaan oleh pihak bank untuk membolehkan mereka mendapatkan keperluan diri dalam menempuh dunia pekerjaan.

Maka tidak hairanlah jika kebanyakan graduan mencari peluang kerja di sektor kerajaan (agar mudah dapat pembiayaan atau loan) dan tidak kurang juga yang mula mencari pekerjaan di syarikat swasta yang menawarkan perjawatan tetap atau permanent.

Dalam dunia yang penuh mencabar serta ekonomi dunia yang sentiasa dalam keadaan tak menentu, individu akan terpaksa berhutang dengan bank untuk membolehkan mereka memiliki aset tertentu yang biasanya tidak mampu dimiliki dengan pembayaran secara one off.

Tetapi sejak era 1990-an, ramai yang mula terperangkap dengan kemudahan pembiayaan oleh pihak bank yang seterusnya menjadikan kebanyakan kita menjadi HAMBA BANK. Malah, tidak keterlaluan juga untuk aku katakan kita "bekerja untuk bank" sebenarnya.

Contoh perkiraannya begini:
Pembiayaan Kereta = 9 tahun
Pembiayaan Rumah = 20 tahun
Pembiayaan Peribadi = 10 tahun (ini jumlah minima yang biasa diambil untuk urusan kenduri kahwin)
Lain-lain pembiayaan = 5 - 10 tahun (kad kredit, perabot dll)

Bayangkan sepanjang hampir 25 tahun kerja, lebih 60% daripada jumlah pendapatan digunakan untuk membayar kepada pihak bank!

Itu pon dikira bernasib baik, jika anda memulakan kerjaya pada umur 25 tahun, menjelang umur 50 tahun anda sudah berjaya melangsaikan hutang yang ditanggung sejak mula bekerja.

Bukankah ini memberi petanda yang kurang sihat kepada struktur masyarakat kita?? Apakah kita perlu bertindak?

Aku sendiri sentiasa berusaha untuk mengelakkan diri dari terjebak dari situasi penghambaan seperti ini. Maka aku akan memastikan maksimum hanya 40% dari pendapatan digunakan untuk membayar pembiayaan agar kecairan wang (liquidity) kekal dikuasai oleh aku sendiri.

Tidak lain tidak bukan, kita kena mencari jalan alternatif untuk mempelbagaikan pendapatan kita dengan bijak dan teratur TANPA MENGGANGGU TUGAS UTAMA (iaitu pendapatan asas kita).

***Kini anda juga boleh hubungi saya melalui email saya@hilalazmi.com ;)


Thursday, September 18, 2014

Leka dengan kehebatan sesebuah jenama

Berada di tempat atau syarikat yang mempunyai jenama dengan reputasi tinggi menjadi impian malah kebanggan bagi sesetengah orang. 

Dulu, aku sendiri pon ada perasaan yang macam tu memandangkan aku berpendapat bukan senang nak terpilih berada malah bekerja di syarikat dengan jenama yang dahsyat ni.

Namun demikian, ada sikit bahaya bila bekerja di syarikat yang dahsyat macam ni. Semestinya harapan dan cabaran untuk meneruskan legasi kegemilangan jenama ini bukan satu perkara mudah.

Akan tetapi, kita harus faham kenapa kita berada di kedudukan terbaik sehingga layak untuk berada di syarikat terbabit.

Oleh yang demikian, kalau dah terpilih berada di persekitaran yang gah dan dahsyat, jangan sesekali leka. Kena pastikan setiap kerja dilakukan dengan teliti dan JANGAN LEKA dek terbuai dengan populariti jenama yang anda bawa bersama nama anda yang tak seberapa tu.



Friday, September 12, 2014

Integriti dilacur demi yang pertama di media sosial.

Kehidupan yang dibayangi keindahan di alam media sosial sudah banyak menjerat kebanyakan orang terutamanya di Malaysia yang kini berlaku pertambahan pengguna yang mendadak sejak beberapa tahun kebelakangan ini.



Sejak kejadian MH370, diikuti kejadian MH17 dan terbaru isu kebocoran kertas soalan peperiksaan Ujian Pencapaian Sekolah Rendah UPSR banyak mengajar kita untuk lebih bijak menggunapakai ruang media sosial.

Mana tidaknya, apabila berlakunya sesuatu kejadian, ada saja yang berusaha untuk mengangkat dirinya menjadi hero di kalangan kawan-kawan serta ahli keluarganya. Bagi kebanyakan kita, menjadi orang pertama yang berkongsikan berita yang belum sempat pon dilaporkan media arus perdana menjadi kepuasan ramai malah ada yang menjadikan kegiatan ini sebagai pencetus semangat untuk meneruskan hidup.

Tak salah untuk berkongsikan maklumat. Tak salah juga untuk menyampaikan berita kepada ahli keluarga dan kawan-kawan yang lain. Bagus untuk memastikan orang sekeliling kita kekal selari dengan perkembangan semasa.

Namun, masalah terjadi apabila kebanyakan kita gagal untuk membuat penilaian, penaakulan serta imbangan berkaitan informasi yang diterima sebelum maklumat tersebut disampaikan kepada orang lain.

Langkah berhati-hati juga harus diambil dengan cuba mendapatkan kepastian dari sumber asal informasi yang diterima. Di samping itu analisis serta perbandingan juga boleh dibuat dengan beberapa sumber lain (memandangkan berita kini disampaikan dalam banyak platform mahupun portal online yang boleh dianggap sahih beritanya).

Ada pula sejenis kumpulan manusia lain terutamanya mereka yang bekerja di sektor kerajaan yang kerapkali perlu mengendalikan RAHSIA BESAR turut sama tak ketinggalan untuk menjadi hebat di kalangan kawan-kawan sekitarnya. Mungkin hal tersebut dikongsikan HANYA KEPADA KAWAN SEKELILING, tetapi kesannya amat besar dan sangat membahayakan.

Jadi, apakah perlu kita lacurkan integriti serta kepercayaan sesuatu pihak ke atas kita demi reputasi media sosial yg dahsyat???

Tuesday, August 19, 2014

Bayar RUMAH atau SURI RUMAH??

Tahun lepas aku diberi peluang oleh Abang Ensem untuk jadi emcee bengkel hartanahnya di Shah Alam.

Sebagaimana yang kebanyakan geng hartanah sekitar KL, buku hartanah dan seminar hartanah oleh Abang Ensem sentiasa jadi perhatian. Dek kehenseman beliau, kelas dia sentiasa penuh yang mengakibatkan Denaihati turut terkesan dgn situasi terbabit.

Ini status Denaihati semalam.


Aku ni selalu terpikir untuk invest dalam hartanah dah lama.. Sebab gatai baca buku Abang Ensem ni, maka aku jadi susah hati..


Aku masih takut-takut nak memulakan pelaburan hartanah ni memandangkan aku ni gaji belum cukup besar untuk pelaburan hartanah. Tapi bila aku rujuk Abang Ensem, dia akan kata "hang cuba kecik2 dulu Lal.. Aku yakin kompem boleh punya.."

Maka semalam aku pon cuba nasib tanya kat abah untuk "buat loan" bayar deposit rumah. 

Aku : "Abah, pinjam 10k boleh dak??"
Abah : "hang nak buat apa?"
Aku : "ada la... Alaaa abah park ja dlu 10k kat Lal nnti time abah sesak bleh la amek balik kat Lal.."
Abah : "hang nk buat deposit RUMAH ka?"
Aku : "ada la bah.... Bleh ka??"
Abah : "baek hang habaq betoi2... Nak deposit rumah ka hang nak bayar utk SURI RUMAH??"

Aku tersentap! Maka aku bye2 kan perbualan dengan abah secepat mungkin.

Sambil dalam hati... Kenapa abah bagi idea bernas cmni kat aku ha???